Dompu dan Loteng Belum Serahkan Progres Pemadatan Data PBI-JKN

Rapat Validasi Data DTKS dan BPJS

Mataram (postkotantb.com)- Demi memastikan masyarakat yang berhak menerima bantuan, Pemerintah Provinsi NTB terus mendorong 10 Pemerintah Kabupaten Kota untuk validasi dan verifikasi DTKS yang disandingkan data  Penerima Bantuan Iuran (PBI) Jaminan Kesehatan (JK) sampai batas terakhir bulan Juli tahun 2021 ini.

Hingga saat ini ada 2 kabupaten yang belum sama sekali menyerahkan progress perkembaangan hasil pemutahiran datanya, yaitu Kabupaten Lombok Tengah dan Kabuapten Dompu.

“Kita berharap agar segera di gesa validasi dan verifikasi DTKS yang disandingkan data  Penerima Bantuan Iuran (PBI) Jaminan Kesehatan (JK),” himbau Wakil Gubernur (Wagub) NTB Dr. Ir. Hj. Sitti Rohmi Djalilah, M. Pd pada rakor validasi data DTKS dan BPJS, Kamis (1/7) di Pendopo.

Karena diharapkan bulan Juli 2021 ini, semua data dapat terverifikasi semua 100 persen. Sehingga masyarakat yang seharusnya mendapatkan bantuan dalam program memperoleh haknya.

Semua proses ini merupakan tugas mulia, yang harus segera dilakukan sebagai bentuk pelayanan kepada masyarakat.

"Kita sepakat, semangat kebersamaan  agar penerima bantuan lebih tepat sasaran dan betul-betul diberikan kepada warga yang berhak," katanya. 

Sehingga pemerintah dapat mempermudah masyarakat yang masuk dalam daftar PBI JKN atau yang belum. Termasuk mengeliminasi masyarakat yang tidak memenuhi syarat untuk menerima bantuan ini,

“Mari kita bersama bersinergi dan berbuat demi masyarakat kita dibawah,” himbaunya.

Sementara itu, Kepala Dinas Sosial Provinsi NTB H. Ahsanul Khalik, S. Sos, MH., mengaku bahwa ada 2 kabupaten yang belum bergerak sama sekali yaitu Kabupaten Dompu dan Kabupaten Lombok Tengah.

“Kita berharap Dompu dan Loteng, mulai bergerak, dari tim  Dinsos Provinsi dan DPMPD Dukcapil Provinsi NTB  nanti siap membantu sesuai dengan tugas dan tanggungjawab kita,” harap Kadis.

Karena progress dari kabupaten/kota sangat berpengaruh kepada kemapuan kita untuk mendeteksi secara cepat masyarkat yang memenuhi syarat dalam PBI JK dengan yang akan dibayarkan oleh pemerintah.

Banyak laporan, masyarakat yang tidak memiliki kartu BPJS tapi tidak mampu, laporan seperti ini dapat di eliminasi dengan memperbaiki data ini dengan baik.

“Sehingga masyarakat kita yang betul-betul seharusnya menerima PBI JK terbayarkan oleh pemerinta, baik pusat, APBD I  dan APBD II, betul-betul masuk semua,”kata Kadisos.

Lebih jauh dijelaskan Kadis, Pemrov. NTB sudah menyerahkan data by name, by addres dan  memilah data PBI JK dan PBI APBDI kepada kabupaten kota. Sedangkan data PBI JK APBD II ada di daerah.

Sedangkan data kepesertaan JK tahun 2021 meliputi, PBI Pusat sebanyak 2.940.970 orang, PBI APBD I sebanyak 147.641 orang, PBI APBD II sebanyak 313. 835 orang, Pekerja Penerima Upah (PPU) sebanyak 693.139 orang, Pekerka Bukan Penerima Upah (PBPU) sebanyak 313.440 orang, Buka Pekerja (BP) sebanyak 47.006 orang dan belum terdaftar sebanyak 907.761 orang.  

Dinas Sosial Provinsi NTB telah melakukan validasi awal dengan hasil sebagai berikut, PBI JKN Identik dengan DTKS sebanyak 1.939.549 orang, PBI JK  Non DTKS sebanyak 999.299 orang, DTKS Non PBI JK sebanyak 908.355 orang, JKN PBI Ganda  dengan PBI APBDI sebanyak 8.270 orang, NIK Nol di PBI JK sebanyak 80.779 orang dan NIK Nol di DTKS sebanyak 107.357 orang.

“Data-data ini yang telah didistrubusikan ke kabupaten kota untuk dilakukan penyandingan data sesuai kondisi lapnagan,” ungkapnya.

Hasilnya dilapangan, kabupaten/kota sudah bergerak dan untuk melakukan validasi dan verifikasi data yang sudah dipilah. 

Hingga update data per tanggal 25 Juni 2021 sesuai dengan batas akhir yang telah ditetapkan , hanya ada 5 kabupaten/kota yang sudah menyampaikan progress atau perkembangan, yaitu Kota Mataram,  Kabupaten Sumbara Barat (KSB), Kota Bima, Lombok Timur dan Lombok Tengah.

 Sedangkan Kabupaten Bima, Lombok Utara, Kabupaten Sumbawa masih belum selesai tahap validasi dan verifikasi dilapangan. 

Dari hasil temuan lapangan yang dilakukan di 5 kabupaten/kota sebanyak 1.219.252 peserta sudah tervalidasi, yang masih ditemukan adalah 1.157.737 dan 61.515 diantaranya sudah tidak memenuhi syarat.

Dikatakannya juga, kendala yang ada di kabupaten/kota diantranya masih minimnya petugas dan anggaran untuk melaksanakan proses validasi dan masih minimnya peran aktif masyarakat dalam proses pemutahiran data. 

“Masyarakat kadang tidak mau peduli, misalnya masih adanya warga yang meninggal dunia, pindah atau jadi TKI dan penambahan anggota keluarga,”jelasnya.(DiskominfoNTB/RIN)