Breaking News

Unit PPA Polresta Ringkus Pria yang Diduga Cabuli Anak Tiri di Kecamatan Cakranegara

 


Mataram (postkotantb.com) -  Satuan Reskrim Polresta Mataram melalui Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (UPPA) amankan seorang berinisial OS (45) Warga kecamatan Cakranegara, Kota Mataram NTB.

Pasalnya pria yang berprofesi sebagai  buruh harian lepas diduga telah mencabuli anak tirinya yang masih duduk di bangku sekolah.

OS diamankan pada hari Kamis, 6 Juni 2024, sekira pukul 23.30 Wita dikediamannya tanpa ada perlawanan.

Kasat Reskrim Polresta Mataram Kompol I Made Yogi Purusa Utama. SE., S.I.K., M.H, membebarkan atas penangkapan terhadap OS karena diduga melakukan perbuatan pencabulan terhadap anak tirinya sendiri.

,"Kasus ini dilaporkan oleh pihak LPA Kota Mataram yang melakukan pendampingan terhadap korban dengan  laporan polisi Nomor : LP/B/152/VI/2024/SPKT/Polresta Mataram/Polda NTB, tanggal 06 Juni 2024," ujarnya Jum'at (07/06/2024).

Menurutnya bahwa berdasarkan laporan tersebut, kejadianya  pada hari   Minggu tanggal 02 Juni 2024  sekitar pukul 23.00 wita di kediaman  korban.

Dimana selanjutnya, piket Unit PPA menerima laporan terkait adanya dugaan persetubuhan anak, menindaklanjuti laporan tersebut anggota PPA langsung melakukuan pemeriksaan awal terhadap korban dan saksi-saksi, kemudian melakukan  visum et revertum ke Rumah Sakit Bhayangkara serta mengamankan terduga pelaku ke Polresta Mataram untuk diproses lebih lanjut.

Adapun hasil visum et revertum : luka robek lama selaput dara, luka hampir seluruh arah jarum jam, luka sampai dasar diarah jam 6 dan 12, negatif.

Sementara itu, disebutkannya  adapun kronologis kejadian tersebut berawal  pada tahun 2016 korban saat itu masih kelas 3 SD dan ibunya   sedang berada di Luar Negeri jadi TKW

,"Kemudian  saat itu korban tinggal bersama pelaku dan kedua adiknya yang masih kecil, diamana pada saat kejadian pertama kalinya korban sedang tidur dikasur bersama kedua adiknya, sedangkan pelaku saat itu tidur dilantai," paparmya.

Lanjutnya, korban sendiri  tidak mengetahui dengan cara bagaimana pelaku melakukan aksinya namun pada saat korban terbangun  sudah berada dilantai dengan kondisi bajunya tersingkap keatas dan hanya menggunakan celana dalam saja.

,"Korban merasa sakit dibagian perut dan kemaluannya terutama pada saat berjalan, dan kejadian tersebut hampir setiap malam," ungkapnya

Tidak hanya sekali pelaku melancarkan aksinya, bahkan ketika korban hendak berteriak langsung pelaku mengatakan “jangan teriak” sambil mencubit paha korban sehingga korban tidak berani berteriak lagi.

Bahkan pelaku ini tetap  melancarkan aksi bejatnya pada tahun 2018 walaupun ibu korban pulang jadi dari luar negeri.


Aksi bejat pria ini terungkap berawal pada hari Minggu tanggal 2 Juni 2024 sekitar pukul 23.00 wita, yang mana pada saat itu korban tidur dengan posisi miring, tiba-tiba korban merasakan ada tangan yang memeluk  dari belakang hingga melakukan hubungan suami istri, akibat kejadian tersebut korban merasa ketakutan, trauma dan  tidak berani pulang ke rumah.

,"Atas kejadian tersebut korban merasa keberatan dan melaporkan kejadian tersebut ke LPA Kota Mataram, selanjutnya dari LPA Kota Mataram membawa korban melaporkan kejadian tersebut ke Polresta Mataram,"pungkasnya.

Atas perbuatannya terduga pelaku dijerat dengan pasal 81 ayat (1) dan ayat (3) Jo pasal 76D UU RI No. 35 tahun 2014 tentang perubahan atas UU No. 23 tahun 2002 tentang perlindungan anak Jo UU RI No.17 tahun 2016 tentang penetapan Perpu No.1 tahun 2016 tentang perubahan kedua atas UU Nomor 23 tahun 2002 tentang perlindungan anak menjadi undang-undang. (Babe)

0 Komentar

Posting Komentar
DISCLAIMER: POST KOTA NTB menggunakan iklan pihak ketiga ADSTERRA. Kami tidak bisa sepenuhnya mengatur tayangan iklan. Jika muncul tayangan iklan yang dianggap melanggar ketentuan, harap hubungi kami untuk kami tindaklanjuti.

Advertisement

Type and hit Enter to search

Close