-->

Plan Indonesia Sinkronisasi Data STBM di 24 Desa Dampingan Winner di Lombok Tengah

, Thursday, July 16, 2020 WIB Last Updated 2020-07-16T04:37:48Z
Plan Indonesia melakukan sinkronisasi STBM terhadap 24 desa dampingan Winner di Lombok Tengah
Lombok Tengah (postkotantb.com) – Yayasan Plan Internasional Indonesia (Plan Indonesia) bermitra dengan KONSEPSI NTB telah melakukan pendataan STBM – 5 Pilar di 24 desa dampingan program WINNER (Woman and Disability Inclusive and Nutrition Sensitive) sebanyak 2 kali pada tahun 2019 dan tahun 2020 di Kabupaten Lombok Tengah Nusa Tenggara Barat.

Kegiatan sinkronisasi data yang akan dilaksanakan selama 3 hari ini menghadirkan beberapa pihak baik dari pemerintah desa, kader pelaksana pendataan STBM, dan pihak puskesmas meliputi kapus dan sanitarian yang menaungi desa-desa dampingan WINNER.

Kegiatan sinkronisasi data ini dibuka oleh Moh. Taqiuddin selaku direktur KONSEPSI (Konsorsium Untuk Studi dan Pengembangan Partisipasi) – lembaga swadaya masyarakat yang menjadi mitra YPII dalam mendampingi 24 desa dampingan WINNER di kabupaten Lombok Tengah.

Moh Taqiuddin menyatakan bahwa melalui sinkronisasi data ini dapat memunculkan nama-nama desa dan kecamatan yang siap untuk di verifikasi selanjutnya dapat di deklarasikan sebagai desa dan kecamatan yang ODF atau STBM.

“Untuk menjadi desa ODF dan STBM membutuhkan perubahan perilaku dari masyarakat. Perubahan perilaku itu butuh proses, kalau perubahana perilaku sudah dilakukan oleh banyak orang barulah muncul sebuah budaya. Seperti saat ini budaya menggunakan masker” ujar Moh Taqiuddin.

Dukungan dari pemerintah Lombok Tengah selalu ada demi meningkatnya status kesehatan masyarakat. Menurut Kadis Kesling Dinas Kesehatan Lombok Tengah – L Khalik, S.SOS,  di kabupaten Lombok Tengah terdapat 76 desa yang telah deklarasi ODF.

“Kita sudah memiliki 76 desa yang ODF, mudah-mudahan desa-desa yang lain bisa menyusul tidak hanya deklarasi untuk ODF tetapi bisa sampai deklarasi STBM” ucap L Khalik.

Lalu Khalik juga berharap 24 desa dampingan Winner menjadi project pilot untuk peningkatan kesehatan masyarakat Lombok Tengah.

“kami sangat berterimakasih dan mengapresiasikan atas diadakannya program Winner dengan menjadikan 24 desa pilot yang mudah-mudahan bisa menjadi contoh desa-desa yang lain untuk mneingkatkan kualitas kesehatan masyarakatnya” pungkas Muhammad Taqiyuddin, SKM.MKes yang saat ini menjabat sebagai PLT Kepala Puskesmas Pringgarata.(RZ)
Komentar

Tampilkan

Terkini