-->

Gubernur NTB Resmi Luncurkan "Mawar Emas"

, Thursday, August 13, 2020 WIB Last Updated 2020-08-13T06:58:47Z
Bertempat di Masjid Nurul Ikhsan Keruak Lombok Timur, Gubernur NTB Dr. Zulkieflimansyah meluncurkan program Mawar Emas
Lombok Timur (postkotantb.com)- Bertempat di Masjid Nurul Ikhsan Keruak Lombok Timur, Rabu (12/8), Gubernur NTB Dr. Zulkieflimansyah meluncurkan program "Mawar Emas" yakni program finansial yang melibatkan sejumlah institusi dan lembaga perbankan serta lembaga keuangan.

Program Mawar Emas lahir dari keprihatinan Gubernur yang melihat masih banyak warga yang terjerat rentenir.

Berawal dari rasa keprihatinan akan hal itu, gubernur bersama Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah (TPAKD) Provinsi NTB, yang terdiri dari beberapa instansi dan lembaga keuangan seperti OJK, Bank Indonesia, Bank NTB Syariah, PT Permodalan Nasional Madani (PNM) dan Masyarakar Ekonomi Syariah (MES) NTB, meluncurkan program "Mawar Emas", Melawan Rentenir Berbasis Masjid.

Gubernur mengatakan program yang melibatkan marbot dan pengurus masjid ini merupakan yang pertama di Indonesia.

"Secara ide memang semua orang bisa, namun secara praktik tidak semua orang bisa melakukan," ujarnya.

Bang Zul optimis, dengan dukungan OJK program "Mawar Emas" akan sukses, karena lokomotif di depannya adalah OJK.

Dijelaskan gubernur, Program Melawan Rentenir berbasis Masjid (Mawar Emas) adalah program pemerintah Provinsi NTB untuk membantu UMKM dan pedagang-pedagang kecil yang selama ini lebih nyaman dan lebih mudah meminjam ke rentenir dengan bunga tinggi.

"Akibat berbunga tinggi akhirnya jadi beban yang sangat berat dan membuat lingkaran setan kemiskinan yang susah diputus," ujarnya.

Gubernur berharap, dengan Program "Mawar Emas" ini pedagang dan masyarakat kecil akan dapat difasilitasi dan didekatkan dengan institusi keuangan, seperti Bank NTB Syariah, sehingga mampu mendapatkan pinjaman dan memperoleh modal di Bank NTB Syariah dengan lebih mudah dan lebih nyaman, dibandingkan ke rentenir.

"Mudah-mudahan dengan masyarakat kecil bisa meminjam uang dan modal ke Masjid, akan membuat Masjid selain sebagai pusat ibadah bisa sekaligus menjadi pusat ekonomi dan sosial," harapnya.

Untuk itu, gubernur menyampaikan apresiasi dan ucapan terima kasih kepada Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah (TPAKD) "Mawar Emas" seperti OJK, BI, Bank NTB Syariah, PNM dan Masyarakat Ekonomi Syariah (MES) NTB yang membuat program ini menjadi mungkin terlaksana.

"Hari ini kami mulai dari Lombok Timur, untuk selanjutnya menyusul di Kabupaten dan Kota se-NTB," pungkasnya.

Dalam kesempatan yang sama, Bupati Lombok Timur, H. M. Sukiman Azmy, dalam mengatakan, saat ini rentenir sudah merasuki semua sendi kehidupan masyarakat di Lombok Timur. Mulai dari Petani, Nelayan bahkan para TKI juga tidak lepas dari praktik rentenir.

Untuk itu, ia menaruh harapan besar kepada 1,2 juta penduduk Lotim, jika masyarakat dapat tersentuh program ini, maka akan mendatangkan berkah bagi masyarakat Lotim dan akan menjalar ke Kabupaten lainnya di NTB.

Sebelumnya Asisten III Provinsi NTB, H. L. Syafi,i mengatakan, "Mawar Emas" akan memberikan edukasi terhadap masih rendahnya pemahaman masyarakat akan perbankan, yang menyebabkan kurangnya minat masyarakat untuk mengakses modal melalui Bank.

Selain itu, program ini juga diharapkan  memberikan pemahaman kepada masyarakat akan arti pentingnya Masjid, bukan hanya sebagai pusat pengembangan agama, namun juga untuk pengembangan ekonomi dan sosial kemasyarakatan. (RZ)
Komentar

Tampilkan

Terkini