-->

Tiga Pelajar Diamankan Karena Membawa Tramadol Saat Opgab Penggunaan Masker

, Wednesday, September 16, 2020 WIB Last Updated 2020-09-16T14:14:18Z
Tiga orang pelajar di amankan karena membawa tramadol
Mataram (postkotantb.com)- Petugas gabungan melaksanakan operasi yustisi penegakan peraturan daerah (Perda) Nomor 7 Tahun 2020 tentang penanggulangan penyakit menular dan peningkatan disipilin dan penerapan hukum di depan Lombok Epicentrum Mall (LEM).

Di lokasi ini, petugas tidak hanya mendapatkan pelanggar protokol kesehatan. Tapi berhasil menjaring pelajar yang membawa obat keras jenis tramadol. Pelajar ini langsung diamankan petugas untuk selanjutnya diproses di Satresnarkoba Polresta Mataram.

"Betul tadi ada tiga orang masih anak-anak. Kita duga kuat ada satu orang yang bawa tramadol. Kita bawa dan proses ke Satresnarkoba Polresta Mataram,’’ ungkap Kabag Ops Polresta Mataram, Kompol Taufik, Rabu (16/09/2020).

Ketika operasi yustisi penegakan perda digelar. Petugas mendapatkan pengendara sepeda motor berbonceng tiga. Ketiga pelajar ini tidak menggunakan masker. Motornya langsung dihentikan. Tapi petugas curiga dengan salah seorang pelajar yang kondisinya loyo dan lesu. Lalu terlihat jelas merasa ketakutan yang berlebihan. Pengeledahan dilakukan petugas dan ditemukan 10 butir tramadol.


‘’Mereka ini bonceng tiga tidak menggunakan helm dan tidak menggunakan masker. Ada 10 butir kapsul yang kita duga tramadol. Dia mengaku itu dibeli di daerah Gomong. Sekarang didalami oleh Satresnarkoba Polresta Mataram. Dua orang temannya tidak tahu,’’ bebernya.

Untuk operasi penegakan Perda di depan LEM Petugas mendapatkan 18 pelanggar. 8 pelanggar memutuskan untuk membayar denda masing-masing sebesar Rp 100 ribu. 10 pelanggar lainnya memilih melaksanakan sanksi sosial dengan membersihkan lokasi atau fasilitas umum yang ditentukan petugas.

‘’Totalnya ada 18 pelanggar. 8 bayar denda dan 10 pelanggar memilih sanksi sosial,’’ ungkap Kabid Tibumtranlinmas Satpol Kota Mataram, M Israk Tantawi Jauhari.   

Didapati juga pengendara yang hanya memasang masker didagu. Jumlahnya 5 orang dan diberikan teguran lisan. Lalu ada juga membawa masker tapi tidak digunakan. Jumlahnya 8 pelanggar dan diberikan teguran tertulis untuk tidak mengulangi perbuatannya.

‘’Ada teguran lisan dan teguran tertulis juga yang kita berikan. Ada yang pakai masker tapi dipakai dibawah dagunya. Itu harus dipakai utuh kita berikan teguran lisan,’’ tuturnya.(RZ)
Komentar

Tampilkan

Terkini