ALARM NTB Angkat Bicara Soal Issu Dugaan Penistaan Ulama

Lombok Tengah (Postkotantb.com) - Menanggapi terkait soal salah seorang warga Kota Mataram yang diduga menistakan Ulama’ di media sosial/Facebook beberapa waktu lalu mendapat tanggapan dari Ketua Umum ALARM-NTB (Aliansi Rakyat Menggugat Nusa Tenggara Barat)

Melalui akun aku faceboo bernama Ni Putu Rediyanti Shinta itu mengunggah tulisan yang diduga menghina almarhum Ustad Tengku Zulkarnain

Munculnya ragam tanggapan dari warga netizen yang sebagian besar mengecam atas tindakan pemilik akun tersebut tidak bisa lagi dielakkan

“Syukurlah… Satu persatu perusuh bangsa tersingkirkan. Entah wafat atau dipenjara. Yg wafat akhirnya ketemu deh sm ribuan bidadari syurga nya,” tulis Ni Putu Shinta, Senin (10/5/2021) lalu.

Tulisan tersebut sontak NTB khususnya masyarakat Lombok geram. Status tersebut dinilai dapat memantik konflik atau perpecahan ditengah-tengah masyarakat khususnya pulau seribu masjid

Mencermati hal tersebut,Ketua Umum ALARM- NTB, Lalu Hizzi mengatakan “status pemilik akun, Ni Pintu Rediyanti Shinta tersebut murni pernyataan pribadi, bukan kelompok atau golongan, namun yang bersangkuta kebetulan saja agamanya non Muslim, jadi ini tidak ada kaitannya dengan kelompok, suku atau golongan agama tertentu ” ucap Izzy sapaan akrab aktivis pria berambut gondrong ini

“Pada prinsipnya kita tidak ingin ada oknum atau pihak-pihak yang memanfaatkan situasi ini untuk memperkeruh atau membuat gaduh di pulau yang sama-sama kita cintai ini, kita sudah hidup rukun, damai sejak dulu, mayoritas dan minoritas kelompok masyarakat selama ini tidak pernah saling bersinggungan” jelas Hizzi

Mengenai masyarakat yang keberatan soal itu, Hizzi mengatakan, sudah ada beberapa teman-teman LSM yang mewakili masyarakat langsung melaporkan ke pihak kepolisian dan pihaknya sangat mendukung langkah atau upaya-apaya hukum terkait perkara tersebut.

“Ini agar jangan sampai ada masyarakat yang bertindak atau main hakim sendiri. karena negara ini kan negara hukum dan kita mempunyai kewajiban yang sama menciptakan kondusifitas wilayah,”imbuhnya.

“Yang terpenting sekarang tandas Lalu Hizzi,  tetap kawal proses pelaporan yang sudah kita lakukan agar pihak APH bertindak secara profesional dan proporsional” kata Lalu Hizzi dalam clousing statementnya. (YN/NET)