Halal Bihalal Mahasiswa KLU DIY, Ini Sejarah Terbentuknya IPMLU

SAMBUTAN: Ketua IPMLU Yogyakarta, David Usman, dalam sambutannya menyampaikan tujuan diselenggarakannya halal bihalal, Minggu (30/5)

Lombok Utara (postkotantb.com) - Ikatan Pelajar Mahasiswa Lombok Utara (IPMLU) Yogyakarta menyelenggarakan halal bihalal bersama para alumni, mengangkat tema "rapetang sik jaoq, sempuleq'ang sik ilang" (dekatkan yang jauh kembalikan yang hilang), bertempat di Balai Injong Desa Bentek Kecamatan Gangga, Minggu (30/5).

Ketua IPMLU Yogyakarta, David Usman, mengatakan tujuan diselenggarakannya halal bihalal yaitu untuk mempererat kembali tali silahturahmi antara kepengurusan organisasi saat ini dengan pengurus lama maupun alumni secara umum. Selain itu, pihaknya memandang penting memberikan apresiasi terhadap perjuangan para pencetus terbentuknya organisasi mahasiswa Lombok Utara yang ada di Yogyakarta.

"Bagaimana kami mempererat kembali silahturahmi antara kepengurusan IPMLU yang sekarang dengan pengurus yang terdahulu. Kami rasa kepengurusan sekarang penting memberi apresiasi perjuangan pengurus yang lama atau orang-orang yang merintis terbentuk IPMLU," ungkap David.

Ia bahkan mengharapkan halal bihalal itu dapat menjamin tata kehidupan organisasi terus berlangsung demi kebaikan bersama maupun menunjang karier para alumni IPMLU ke depan.

Dalam pada itu, Nursida Syam, mengurai kilas balik sejarah berdirinya organisasi. Menurutnya, IPMLU terbentuk secara resmi pada tahun 2003, tapi gagasan awal pembentukannya tercetus pada 2001. Dasar yang melatari IPMLU terbentuk yaitu pentingnya tempat berkumpul dan membangun rasa kekeluargaan dan kebersamaan sesama anak-anak Lombok Utara di rantauan (DIY-red).

"Sebelum IPMLU terbentuk, dulu saya aktif di perkumpulan mahasiswa pencinta alam Lombok (mapalom), dan waktu itu belum begitu banyak yang bergabung. Alhamdulillah dulu ada Kak Aden (Nurdin-red) yang sangat humoris dan bisa merangkul semua pihak," kenang Nursida yang karib dipanggil Mbok Ida ini.

Dituturkan oleh Ketua Club Baca Perempuan KLU ini, Nurdin mengumpulkan kawan-kawannya dan ada beberapa anak yang tidak bisa menyelesaikan pendidikan lantaran tidak bisa meninggalkan rumah atau rindu rumah. Ternyata persoalan rindu rumah itu bukan persoalan yang kecil untuk anak-anak yang tidak biasa lepas dari orang tua.

"Karena bagaimana pun kultur kita di Lombok dan di Jawa itu berbeda. Maka waktu itu ide kak Aden kayaknya penting kita buatkan rumah. Agar ada tempat kita saling urus," cerita Ida.

Pihaknya mengakui memang pada awal-awal terbentuk, IPMLU belum punya program yang jelas seperti organisasi mahasiswa daerah lainnya.

Dijelaskannya, kehadiran Pak Hakamah, Muslim dan Sarjono kemudian memunculkan program organisasi. Mereka-mereka ini yang membuat IPMLU menjadi organisasi yang punya program yang jelas.

"Hakam ini bisa kita sebut sebagai Humas IPMLU sepanjang masa. Sarjono pernah mengkomandoi IPMLU. Begitu juga muslim. Hal yang paling saya sukai sampai kapan pun dan setinggi apapun kalian, mbok Nursida Syam ini adalah ibu kalian. Perkataan ini yang dipesankan oleh Kak Aden kala itu. Jadi ya memang tanggung jawab saya seperti seorang ibu," selorohnya.

Kata Mbok Ida, kalau sekarang IPMLU mempunyai program menjembatani pemerintah daerah dan punya program Gawe Beleq, tetapi jangan sampai lupa bahwa diawal dibangunnya IPMLU dihajatkan sebagai rumah besar bukan jalan sendiri-sendri.

"Ini artinya pengurus punya tugas besar, bagaimana membentuk kenyamanan semua, antara yang lama dan yang baru, harus ada koneksi. Sebagai manusia tentu kita sering saling beda pendapat tetapi pesan saya jangan saling tinggalkan dan di luar jaga nama baik IPMLU," terang Nursida.

Ia juga berpesan jika anak-anak IPMLU membuat acara Gawe Beleq lagi diminta tidak copy paste kegiatan yang pernah diadakan sebelumnya seraya mengingatkan bahwa parade memperkenalkan budaya penting digelar.

"Pentas seni penting tetapi harus menunjukkan identitas kita sebagai pelajar Lombok Utara di Yogjakarta, harus ada event lain yang kalian buat tiap tahun, misalnya membuat acara talk show undang organisasi mahasiswa se-Indonesia raya" pesannya.

Dalam pada itu Ketua IPMLU Yogyakarta Periode 2008-2009, Sarjono menuturkan, bahwa IPMLU itu rumah besar bersama sembari menandaskan siapapun kita, dari mana pun asal kita dan apapun latar belakang kita, harus diingat jika berbicara IPMLU, maka ia adalah rumah bersama.

Seraya mencontohkan dalam sebuah keluarga besar sangat penting saling menghormati dan saling menjaga satu dengan lainnya.

"Saya lihat dari fase ke fase IPMLU ini ada perkembangan, ini yang perlu kita diskusikan bersama. Satu pesan selaku alumni, kawan-kawan bisa memberikan informasi apapun tentang kegiatan di Yogyakarta tidak hanya setiap tahun, mungkin ada hal yang bisa kami berikan baik saran ataupun pendapat," pesannya.

Dalam kesempatan itu, ia mengingat lagi konteks kepengurusan pada masanya dulu mulai menata bagian-bagian organisasi yang perlu ada secara organisatoris. Diakui banyak hal yang harus ditata, tapi berkat kebersamaan bisa tertata dengan baik. Organisasi perlu bermetamorfosis dari tahun ke tahun sebagai bagian siklus dinamika organisasi.

"Gawe Beleq memang luar biasa. Jangan putus silaturrahmi karena saya lihat itu yang kurang. Berbicara asrama memang itu penting tetapi dengan kondisi KLU saat ini, tentu saja tidak bisa dilakukan," tutup Pj Kades Samba ini.

Ditempat yang sama, Hakamah mengatakan, sebenarnya pihaknya ingin merealisasikan apa yang menjadi harapan IPMLU memiliki sekretariat tetapi APBD KLU saat ini turun 300 Milyar.

"Bahkan perkantoran pun saat ini kita belum punya, kantor Bupati, kantor DPRD dan perkantoran lainya, masih banyak PR kita," terang Hakamah yang juga Sekretaris Komisi II DPRD KLU ini.

Dikatakan, pada tahun-tahun sebelumnya pihaknya sudah menganggarkan tetapi nomenklatur tidak memperbolehkan sehingga anggaran dialihkan ke kegiatan Gawe Beleq yang setiap tahun digelar.

"Ini menjadi PR kita kedepannya bagaimana asrama ini ada. Dan harapan saya selalu kompak sehingga IPMLU ini menjadi rumah kita," pungkasnya.

Rangkaian akhir acara disepakati pembentukan pengurus Alumni IPMLU Yogyakarta di Lombok Utara, wadah silaturrahmi para alumni maupun kanal informasi antara alumni dan pengurus aktif IPMLU di Yogyakarta. (red)