Polres Lotim Tengah Dalami Kasus Ponpes As Sunnah Aikmel


Lombok Timur (postkotantb.com) - Terkait adanya Insiden pengerusakan yang terjadi di yayasan Assunnah Aikmel, Kepolisian Resor Lombok Timur lakukan pengamanan di Tempat Kejadian Perkara dengan menerjunkan Sejumlah personel Polres Lotim dan Polsek jajaran. Minggu (02/01) dinihari.

Menyikapi kejadian tersebut, Kapolres Lombok Timur, AKBP Herman Suriyono,  mengatakan Kepolisian Resor Lombok Timur akan melakukan penyelidikan terkait dengan adanya dugaan ujaran kebencian yang diduga menjadi pemicu adanya gerakan masyarakat di Yayasan As-Sunnah Aikmel.

“Kami menduga karena adanya potongan video yang disebar kemudian menjadi viral, menjadi penyebab terjadinya gerakan massa tadi malam,“ ujarnya.

Kapolres Lombok Timur, juga menyebut bahwa kelompok masyarakat yang melakukan penyerangan ke Yayasan As-Sunnah pada malam hari, diperkirakan berjumlah 300-an orang.

Lebih lanjut, Herman menyatakan bahwa saat ini tim dari Polres Lotim sedang mendalami motif kejadian tersebut untuk mengungkap secara terang benderang kejadian yang terjadi di Yayasan As-Sunnah.

“Kami menghimbau kepada semua masyarakat supaya bersama-sama menjaga situasi Kamtibmas. Terkait dengan pengrusakan maupun adanya ujaran kebencian ini, percayakan semuanya kepada aparat. Kami akan melakukan penegakan dan proses hukum yang profesional dan proporsional,“ pungkasnya. 

Senada dengan Kapolres Lotim, Kasi Humas Polres Lombok Timur, IPTU Nikolas Osman, juga menghimbau kepada seluruh lapisan Masyarakat untuk tetap memelihara situasi Kamtibmas minimal di lingkungan masing - masing , terkait dengan kasus pembakaran yang terjadi di Markas Assunnah, pihak Kepolisian tengah melakukan Proses penyelidikan, " Unit Identivikasi telah melakukan Olah TKP" terang Kasi Humas.

Kami berharap jangan ada Masyarakat yang terprovokasi dengan kejadian pembakaran di Markas Assunnah, serahkan kasus ini kepada pihak Kepolisian, jika ada info lebih lanjut kami akan spaikan.tegasnya.(Ar)