Breaking News

BPS NTB: Inflasi NTB dalam kondisi Aman

Dok RIN.

Mataram (postkotantb.com)- Kepala BPS NTB, Drs. Wahyuddin, MM memberikan penjelasan terkait tingkat Inflasi yang terjadi di NTB pada bulan Oktober 2023.

"Memang sedikit di atas inflasi nasional, dimana inflasi y on y   gabungan Kota Mataram dan Kota Bima sebesar 2,66%, sedangkan Nasional sebesar 2,56%. Jadi sebenarnya masih dalam rentang kendali karena masih dalam target inflasi yg ditetapkan di awal tahun yakni 3% plus minus 1 artinya masih dalam konsdiai aman,"Jelas Wahyuddin.

Kepala BPS NTB juga menjelaslan bahwa Inflasi yang terjadi baik di Kota Mataram maupun Kota Bima utamanya dipengaruhi oleh kenaikan harga beras yg terjadi akhir-akhir ini di Daerah NTB. Kenaikan harga beras ini ada hubunganya dengan musin elnino yang melanda Indonesia.

"Elnino tidak hanya terjadi daerah NTB  akan tetapi hampir semua daerah di Indonesia,"Tegas Wahyuddin.

Kepala BPS NTB juga menerangkan bahwa disisi lain adanya kenaikan harga gabah dan beras sangat dirasakan dan dinikmati oleh para petani kita. Hal ini dapat kita  dari adanya kenaikan Nilai Tikar Petani (NTP), dimana NTP ini merupakan salah satu indikator utk melihat kehidupan para petani. Semakin tinggi angka NTP ini menunjukan bahwa kehidupan para petani menjadi lebih baik.

Di lain sisi Karo Ekonomi Setda Provinsi NTB, Drs. H. Wirajaya Kusuma, M.Si menyatakan bahwa ikhtira Pj Gubernur NTB selama beberapa waktu ini dalam koridor yang tepat *on the right track* dalam menjaga inflasi di NTB.

"Pahami dulu apa itu inflasi supaya pemahaman kita komprehensif. Inflasi itu dibutuhkan juga untuk menjaga geliat perekonomian. Menjaga inflasi ibarat menjaga tekanan darah, harus tetap pada kondisi norma. Tidak boleh terlalu tinggi. Namun tidak boleh juga terlalu rendah. Alhamdulillah ikhtiar kita menjaga inflasi sudah on the right track," jelas Karo Ekonomi Setda NTB.(RIN)

0 Komentar

Posting Komentar
DISCLAIMER: POST KOTA NTB menggunakan iklan pihak ketiga ADSTERRA. Kami tidak bisa sepenuhnya mengatur tayangan iklan. Jika muncul tayangan iklan yang dianggap melanggar ketentuan, harap hubungi kami untuk kami tindaklanjuti.

Advertisement

Type and hit Enter to search

Close